Cerita Sex The PE Teacher – Part 22

Cerita Sex The PE Teacher – Part 22by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 22The PE Teacher – Part 22 CHAPTER 14 The Homecoming Mobil Yaris yang kami tumpangi melewati portal di jalan yang sudah banyak berubah itu.. Kulewati SMA yang juga terletak di dalam komplek itu, Hadeeeh jadi nostalgia deh bawa’annya.. Lapangan Bulutangkis tempat aku biasa nongkrong sudah diberi tambahan lampu tembak yang sepertinya lumayan terang.. Kurasakan ada […]

multixnxx-Please use the rear access! -1 multixnxx-Please use the rear access! -2 multixnxx-Please use the rear access! -3The PE Teacher – Part 22

CHAPTER 14

The Homecoming

Mobil Yaris yang kami tumpangi melewati portal di jalan yang sudah banyak berubah itu..
Kulewati SMA yang juga terletak di dalam komplek itu,
Hadeeeh jadi nostalgia deh bawa’annya..

Lapangan Bulutangkis tempat aku biasa nongkrong sudah diberi tambahan lampu tembak yang sepertinya lumayan terang..

Kurasakan ada tangan yang melingkar dari belakang kursi dan merangkulku lembut..

“Kangen ya Ki..”

Rupanya sudah kembali lagi sifat lembutnya..
Sepanjang jalan menuju ke Bekasi dari Bandung hanya Gaban yang diajakin ngobrol olehnya.

Selalu saja setiap aku dekat atau melakukan sesuatu yang berhubungan dengan Nita,
koordinasi otak dan badanku tidak sinkron..
Pasti ada aja kesalahan konyol yang aku perbuat..

“Stop stop Ban, ini nih rumahnya..
Aku berhenti di rumah yang tampak sudah asing ini..

Kubuka gerbang berwarna coklat itu lalu kuamati halaman depan rumah dimana aku menghabiskan hampir 18 tahun hidupku sampai aku diterima di Perguruan Tinggi di Bandung..

Tidak ada lagi ring basket di halaman dekat teras,
Sekarang sudah ditanami oleh rumput dan tanaman hias.
Kupencet bel disamping pintu kayu itu..

“Sebentaaaar..”

Suara itu..
Tidak sadar air mataku menetes..
Suara yang selalu menenangkanku saat aku kalah di pertandingan antar kelas..
Suara yang meninabobokan aku disaat aku tidak bisa tidur karena petir..
Suara yang memarahiku habis habisan saat koleksi VCD ******* ketauan dari balik kasurku.. hehehe!

Pintu itu terbuka menampakkan sosok yang masih saja cantik di umurnya yang hampir setengah abad itu..
Hanya sedikit kerutan di sekitar kelopak mata dan pinggir bibirnya..
Seketika itu aku sangat ingin memeluk si empunya suara itu..

“Riki!??? Ya ampun Ikiiiii! Anakkkuuuu!
Kamu kok kurus banget si sekarang! Ga makan apa disana??
Ayo masuk masuk! Itu siapa yang dua lagi temen kamu??”

Setelah pelukan heboh diselingi ciuman sporadis di pipi dan keningku, aku beringsut menjauh dari pelukan Ibuku..
Aku tersenyum sambil mengusap pipiku yang basah oleh air mataku dengan punggung tangan..
Nita dan Gaban kompak melongo melihatku menangis seumur umur mereka mengenalku.. hahahaha!

“Ki.. gw ga nyangka lo ternyata manusia ya..hahahaha!”

Kepalan tinjuku hanya sanggup menyentuh lapisan ke sekian dari lemak di lengan Gaban..

Kutarik lembut lengan Nita..

“Mih.. kenalin ini Nita.. calon istri aku.. kalo yang gede ini Gaban, kami kesini pake mobilnya Gaban..”

Ibuku terkejut mendengar kata kataku.. setelah menguasai sepenuhnya keadaan dia kembali tenang..
Dia berjalan mendekat lalu menggenggam lembut tangan Nita,

“Saya Ines.. ibunya Riki, Kamu yang namanya Nita yah..
Zee udah cerita banyak soal kamu..”

Nita baru akan menjawab tapi Ibuku langsung beralih dari hadapannya dan menyalami Gaban..

Nita memandangku bingung.. aku hanya memberikan kode dengan tanganku lalu menggerakkan bibirku membentuk kata “S.A.B.A.R.”

Ko gitu si caranya memperlakukan Nita..
Aku menarik Nita untuk duduk di sebelahku di sofa ruang tamuku..
Ibuku langsung memanggil Ayahku yang mungkin sedang di ruang tengah..

“Sayaaaaang! Ini Riki pulang! Sini ke ruang tamu!”

Ayahku muncul dari ruang tengah dengan Jakarta Postnya..
Kujabat tangannya..

“Pih.. sehat?”

“Hmm..”

Huh.. masi aja sama…
Aku memang ga terlalu dekat dengan ayahku..
Walaupun dia jarang marah tapi gatau kenapa sangat sulit untuk membuka pembicaraan santai di antara kami..

“Siapa kamu tadi namanya? Coba bantu Tante dulu didapur bikin minuman buat cowo cowo ini, ayok sini..”

Nita melihatku dengan pandangan memelas..
Aku juga bingung ko pake taktik “devide et impera” gini!
Kurasakan genggaman tangan Nita yang basah karena saking takutnya..

“Udah gapapa..you’ll be fine.. trust me!”

Air mukanya yang sempat pucat berganti seketika dengan suatu energi pede yang terpancar dari sinar matanya..

Nita mengikuti langkah Ibuku ke dapur..
Gabanyanh sedari tadi hanya sebagai penonton akhirnya angkat bicara,

“Ki, Om.. saya mau beli roko dulu di warung depan ya, misi Om..”

Tinggal aku dan Ayahku di ruang tamu itu..
“…….”
Sudah 10 menit kami hanya saling berdiam diri..
“…….”
Masih tetap remis kedudukan sodara sodara..
Terdengar bunyi suara Nita dan Tante yang sedang bicara di dapur..
Memang salut dengan kemampuan Nita dalam menghadapi seseorang yang benar benar baru dikenalnya..
Sesekali terdengar gelak tawa atau cekikikan dari arah dapur..

‘Pasti lagi pada ngomongin aku..”

“Gimana kerjaan kamu? Papih denger jadi guru sekarang?”

Hampir aku terlonjak dari tempatku duduk..
Pasti sepupuku Kezia yang jadi informan nya nih.. awas ya tar kalo ketemu..

“Iya pih.. sekolah internasional gitu deh.. lumayan lah buat ukuran DO…”

Sengaja kukeluarkan soal itu..
Mau ga mau, cepat atau lambat,
aku pasti akan ditanya soal keluarnya aku dari kampus…

“Yang penting kamu nyaman kerjanya..
Kalo engga berhasil di situ, temen temen papih di Tanjung Priuk bisa bantu ko,
Ga harus pake ijazah biar orang bisa sukses..
Papih dulu juga modal nekat kerja di kapal”

Betapa leganya aku mendengar ucapan Ayahku..
Beban yang selama ini ada di pundakku seakan hilang!
Aku tersenyum memandang Ayah yang kembali sibuk dengan koran hariannya…

Nita muncul dari dapur sambil membawa nampan berisi minuman dan kue kering,
Wajahnya terang benderang tanda sukses bernegosiasi denhan Ibu Suri, hehehe!

“Ki, lo ga bilang nyokap lo asik banget!
Kita ngobrol banyak tadi, ternyata dulu nyokap pernah dibank ya?
Besok gw mo diajakin blanja hehehehe!”

Masi saja aku heran dengan cepatnya kaum hawa bersosialisasi dengan sejenisnya..

“Hehehe, syukur deh.. kirain udeh jambak jambakan tadi..”

Ayahku melirik dari balik korannya..
Lalu kami bertiga tertawa bersama di Sabtu sore itu..
Ibuku muncul sambil sibuk menggelung rambutnya,

“Kalian mandi dulu gih.. istirahat sebentar terus baru kita makan malem, temen kamu di sms itu Ki.. pasti dah lumutan itu di depan.. hihihi! Tadi Mamih ngintip dari kamar”

Kami bertiga mengeluarkan barang barang dari mobil,
Aku dan Gaban tidur dikamarku yang lama..
Sedangkan Nita dapat kamar tidur tamu..(sial…)

Selesai makan malam kami menuju kamar masing masing,
Gaban sudah ngorok sedetik sejak dia nempel ke bantal!
Sedangkan aku masih memindahkan chanel mencari cari siaran bola di televisi jadul di kamarku..

Lagu All About That Bass mengalun dari hapeku..
Dari Nita..

“Kiiii.. sini… aku takut ni sendiriaaaaan.. huuuhuuu…”

End of 1st Act

2nd Act

Pelan pelan aku berjingkat melewati sederet keramik koleksi Ibuku..
Ruang tamu yang gelap juga sama sekali tidak membantu usahaku mencapai kamar diujung rumah iniiiiih!
Kudengar suara lirih orangtuaku dari balik pintu kamar mereka,

‘Pake acara belom tidur lagi bo.nyok! Duh..’

Sedikit lagi..

“Ayoooo Ndaaan! Kamu BISAAAA!”

Teriakan semangat dari Jenderal Otong menggema bertalu talu menyemangati tiap jinjit langkahku mencapai kamar itu..

aku sudah mencapai ruang tengah..

“Sreek..”

Bulu kudukku merinding mendengar sesuatu..

“Sreeekk..”

Suara itu terdengar lagi! Dan kali ini lebih dekat..
Apa ada maling yah..
Jangan jangan ada hantu..

Kuambil payung didekat meja tv lalu berjalan menuju arah suara itu..

“DUUUKK!”

Daguku terasa dihantam oleh sesuatu yang sangat keras!
Kulihat bayangan yang juga ikut terjatuh di depanku..

“Nitaa?? Lo ngapain keluar? Gw aja yang keee… eeemmmpphh! Emmmppphhh!”

Semuanya mendadak gelap!
Nafasku sesak!
Kenapa ini.. ada apaaaa iniii!???

Tapi kok kerasa kenyal..
Ngap banget tapi sedaaaap

“Buaaaahhh!”

Akhirnya bisa bernafas jugaa!

“Ssssstt! Lo mau bo.nyok lo bangun!”
“Eh betewe itu dagu lancip amat si?? Benjol ni kpala gw! Aduuhh..”

Ternyata yang menutupi pandanganku tadi adalah dadanya!
Benar benar cara yang sangat praktis! Hehehe!

Ditariknya tanganku ke kamar tidurnya, kami berjingkat dengan gerakan identik bak penari! Hihihi!

Akhirnya sampai juga..
Nita masuk duluan, aku yang belakangan masuk menutup pintu kamar..

“Ceklek..”

Baru saja pintu itu terkunci dan aku berbalik..

“Brruuukk!”

Nita melompat ke arahku lalu melingkarkan kedua tangannya di leherku!
Aku yang tidak siap dapet serangan midnight ini kehilangan keseimbangan dan punggungku menabrak pintu!

“Sssstttt! Nit.. lo gila ya? Kalo pe ketauan nyokap kita berdua di kamar, gw bisa dibu.. uuuppphhh! ummpphh!”

Mulutku tidak diberi kesempatan untuk bersuara..
Satu satunya suara yang terdengar adalah suara pagutan bibir kami diselingi suara lidah kami yang saling memilin..

“Sssshhh… kangen banget Ki… Sshh.. uugghhh..”

Kuremas pantatnya yang dilapisi panty itu..
Kaosku sudah melayang entah kemana,
Bibirnya yang mungil itu menghisap pelan leherku..
Lalu turun ke dadaku..
Digigitnya gemas puting dadaku..

Kurasakan tangannya meraba raba mencari sarang si otong..
Langsung diremasnya kuat kuat saat batang penisku sudah ada digenggamannya!

“Hmmm… hampir lupa bentuknya kaya gimana..
Mmuuaaahh! kangen juga ni ama yang ini Ki, hihihi!”

Aku yang sedari tadi cuma bisa pasrah bersandar di pintu,
makin belingsatan dengan caranya memperlakukan aku..

Didorongnya aku ke kasur..
Aku terjatuh ke kasur itu dalam posisi terlentang..
Nita mendekatiku sambil tersenyum maniiiis banget..

Ga ada tanda tanda dia akan melakukan sesuatu yang..

“Waktu gw recovery di rumah.. saking ga ada kerjaan gw coba buka buka internet Ki..
Gw coba test ke lo yah..”

Kedua betisku diangkatnya tinggi hingga hampir dekat dengan bahuku..
Diurutnya perlahan penisku..
Lidahnya yang mungil itu perlahan lahan menyusuri pahaku..
Turun terus..
Lalu menari nari di sekitar lubang anusku!
Lidahnya membuat semacam lingkaran..

“Shiiit! Nit! Lo belajar dari mana aaakhh! Shiit!”

Dia tersenyum.. lidahnya kembali beraksi..
Kali ini lidahnya menjilat langsung lubang anuskuuu!

“Fuck.. Nit.. gw..”

“Ssshhhuuuushhhhh… lo diem aja disitu..
Biarin gw ngelayanin lo malem ini Ki..”

Tangan kirinya terus mengurut penisku sedangkan tangan kanannya mencoba merenggangkan pantatku.. memberi akses penuh ke lidahnya menjelajahi daerah anusku!

Dadanya yang hanya terbungkus piyama tipis itu menggesek punggung bagian bawahku perlahan
Menimbulkan sensasi tersendiri yang membuat si otong melonjak lonjak happy di genggaman Nita!

“Slllleeerrppp! Sslllrrpp! Mmmmmmm… Gimana Ki.. enak ga?”

Aku ga bisa berkata kata apa apa lagi..

“Nit.. gw..”

Urutannya berubah menjadi kocokan yang semakin lama semakin cepat!
Sekitar bibirnya sudah mengkilap dari aksinya menjilati lubang anusku..

Ga pernah di mimpi terliarku membayangkan Nita melakukan ini kepadaku..
Kurasakan seluruh otot tubuhku menegang..

“Nit! Gw dah mau.. aargghh Niiiit!”

Dengan kecepatan yang mulai terlatih sejak insiden bukkake di rumah sakit tempo hari, dia langsung menghisap penisku sampai kedua pipinya kempot sekempot kempotnya!

“Gulp! Gulp! Glekh.. aaakkkh!”

Anjrit… ditelannya habis spermaku tak bersisa..

“Gw ga mau kecipretan lagi! Baju baru beli nih.. hihihi!”

*****

End of

2nd Act

Author: 

Related Posts